Semerbak Harumnya Kopi Sangrai Tetangga

Ilustrasi secangkir kopi


Siang itu tercium bau harum aroma kopi yang sedang di sangrai oleh ayuk Inut tetangga saya. Aroma biji kopi yang di sangrai tak henti-hentinya menusuk Indra penciuman saya...aaah sedapnya...

Sangrai atau menyangrai biji kopi adalah proses mematangkan biji kopi secara tradisional dan biasanya menggunakan kuali besar, jika sekarang sudah banyak mematangkan biji kopi dengan mesin yang lebih modern.

Biasanya di pabrik-pabrik , kopi di olah dan di matangkan / di panggang dengan alat khusus yang berputar terus menerus dengan mesin .

Sedang untuk skala kecil seperti kedai kopi atau kafe ada alat khusus yang modern untuk mematangkan biji kopi kalo ga salah  coffee roaster namanya.

Sebagai penikmat kopi terutama kopi hitam, saat menyeduh kopi dengan air mendidih langsung tercium aroma kopi yang keluar seketika.

Dulu saya adalah penikmat kopi hitam sejak jaman sekolah di bangku SMP, saat itu setiap pulang sekolah menjelang sore hari kebiasaan saya selalu menyeruput kopi dari cangkir lurik hijau nenek, walaupun gak banyak tapi kebiasaan menyeruput kopi menjadi kegiatan yang berlangsung hingga saya dewasa.

Bisa di bayangkan udah berapa tahun lamanya saya  menyeruput kopi hitam. Sampai akhirnya sejak tiga bulan yang lalu saya mulai sedikit-sedikit mengurangi kegiatan ngopi saya dan akhirnya berhenti total sampai hari ini.

Ada rasa rindu jika melihat orang menyeruput kopi panas terutama kopi hitam, ada rasa kepingin mencium aroma khas bubuk kopi yang di seduh air panas, apalagi mencicipinya.

Namun sayang saya harus sedikit tegas pada diri sendiri kalau saya udah ga boleh meminum kopi kegemaran saya semenjak ada gangguan pencernaan.

Iyah pak dokter selalu wanti-wanti saya ga boleh lagi meminum kopi hitam, kalau ga mau kumat-kumatan lagi lambungnya. Kopi di tenggarai menjadi salah satu pemicu lambung saya yang bermasalah. 

Di balik kebaikan kopi ternyata kafein pada kopi di anggap bisa memicu asam lambung semakin naik, jadi saya kudu berhenti total ga lagi minum kopi, terutama kopi hitam. Ya bisa di bayangin saya minum kopi udah dari jaman SMP udah puluhan tahun lamanya.

Tapi sebetulnya pemicu lain karena kebiasaan makan yang selalu berbumbu pedas, di tambah kegemaran saya yang setiap hari selalu minum kopi makin jadilah pencernaan saya mengalami gangguan. Sebetulnya banyak juga manfaat dari kopi itu sendiri, tapi saya ga akan membahas itu yah, kalian pasti udah pernah baca dan denger sendiri, balik lagi ke topik aah๐Ÿ˜.

Memang Ayuk Inut tetangga saya ini rajin banget menyangrai kopi, biasanya kopi untuk konsumsi sendiri, biasalah kalau orang Sumatra itu memang kebanyakan ngopi sedari muda, kebiasaan itu biasanya turun temurun dari orang-orang tua terdahulu. Memang kopi adalah komoditi utama provinsi Lampung selain lada tentunya.

Di tempat saya ada salah satu pabrik kopi yang sudah lama banget beroperasi dengan kopi  bubuk andalannya yaitu Kopi Bubuk  Cap  Bola Dunia  yang menjadi oleh-oleh khas dan ini adalah produk kopi terlama di  Bandar Lampung. 


Kopi bubuk bola dunia
Kopi bubuk bola dunia kemasan jadul,sumber Tokopedia


Banyak yang bisa di bawa buat buah tangan bagi kalian yang berkunjung ke Bandar Lampung, ada banyak pilihan mulai dari kopi hitam yang kemasan jadul hingga kopi hitam kemasan modern, mulai dari  toko oleh-oleh, minimarket dan supermarket besar yang menjual kopi khas Lampung.


Kopi cap jempol
Kopi kemasan plastik,sumber Tokopedia


Hemmm karena harum kopinya Ayuk Inut menyebar kemana-mana bikin saya jadi kepingin menyeruput sedikit kopi, hal yang udah hampir enggak pernah saya rasakan lagi lebih dari tiga bulan lamanya.

Gara-gara bau semerbak kopi sangrai yuk Inut saya jadi melebar kemana-mana hahaha..ga apa yuk...karena harumnya kopi ayuklah bisa jadi satu postingan saya๐Ÿ˜€...lain waktu akan saya bahas lagi tentang kopi legendaris di Bandar Lampung yah...kali ini cukup lah saya menikmati semerbak kopi sangrai dari tetangga sebelah rumah saja.






Salam๐Ÿ˜€




 

Posting Komentar

47 Komentar

  1. Aroma sangrai kopi emang wangi banget, sgerr gitu rasanya tuh. Padahal cuman aroma aja yak kwkwkw
    Apalagi kopinya.

    Aku dl juga penikmat kopi, Kak. Bahkan puasa kgag sahur tp minum kopi. Ya baik2 aja sampe akhirnya kena aslam juga dan skrang berenti ngopi hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk.sayapun hanya bisa cium aromanya aja..udh ga bisa lagi minum kopinya..ga apalah buat jaga kesehatan๐Ÿ˜€

      Hapus
    2. Bener kak mending menahan diri daripada sakitnya dirasa sendiri hehe

      Hapus
    3. Iya betul bangeet mbk๐Ÿ˜€

      Hapus
  2. Terbayang harum aroma kopi. Memang menggoda.
    Saya pula, dulu zaman sekolah tak minum kopi.
    Selepas berkahwin, terikut-ikut suami minum kopi sampai sekarang. Tapi tak semua kopi boleh saya hirup, ada yang membuat perut jadi memulas, dada berdebar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang haruum bangett...saya dari jaman junior high school alias SMP udh ngopi ๐Ÿ˜..tapi sekarang sdh stop..memang tak semua kopi cocok di minum.

      Hapus
  3. Jadi kalo terlalu sering minum kopi jga bisa ada masalah sama pencernaan ya, ya jan berlebihan dah yg penting cukup segelas jangan se ember๐Ÿ˜‚ ama kalo lagi makan pedes klo bisa minum nya jan kopi toh ..

    Kopi lampung bnyak idola di Tangerang sini ๐Ÿ‘ btw template nya rapih kak bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jangan keseringan...saya juga sehari cuman sekali koq..cuman tiap hari...bertahun"..tapi ya makan pedas juga..ya gitu deh jadinya..sekarang stop samasekali ...oh banyak yg demen kopi Lampung ya..๐Ÿ˜€..iya ini ganti aja templatenya utak atik sendiri..biar ga bosen hehehe

      Hapus
  4. wahhh kopi ya, kalau saya sendiri sih nggak terlalu suka ngopi dan entah udah berapa lama saya nggak ngopi, saya lupa. Tapi saya pun suka wangi dari kopi, terlebih yang lagi di roasting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas..bau kopi yang di panggang atau osreng itu haruuum banget..saya juga udh lama ga ngopi mas..

      Hapus
  5. on the way ke office setiap hari saya pasti terhidu aroma kopi dari kilang berdekatan. masa tu, mata mengantuk pun boleh jadi segarrrr๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah enak dan wangi yaa...bikin mood langsung naik๐Ÿ˜€

      Hapus
  6. di sana kalau beli kopi directly dari kilang, bpleh dapat harga murah tak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kurang tau juga ya kalau beli langsung di sana...soalnya belum pernah juga siih๐Ÿ˜

      Hapus
    2. bolehlah try beli nanti๐Ÿคญ

      Hapus
  7. pernah aku dibawain kopi lampung ma adiknya mbk pas waktu itu dikasih 2 bungkus...rasanya lumayan enak , hitam pekat..tapi agak asem menurut saya..tapi mantaplah๐Ÿ˜Š..



    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak asam kemungkinan karena berasal dari jenis biji kopi arabica mas

      Hapus
    2. oh begitu ternyata...mnurut saya hampir mirip ma kopi palembang...๐Ÿ˜Š

      Hapus
    3. Ya mungkin karena masih sama" di Sumatra

      Hapus
  8. best nya bau kopi, bikin mood best jer..emmm

    BalasHapus
  9. Kakak hebat banget dari remaja udah kuat minum kopi hitam ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ‘๐Ÿป. Aku sampai sekarang masih nggak kuat minum kopi hitam tok, Kak. Lidahnya kayak menolak karena rasanya terlalu kuat ๐Ÿ˜‚. Paling kuatnya minum kopi campur susu huahahaha. Kopi memang unik ya, Kak. Beda wilayah bisa beda rasa kopinya. Yang sama cuma satu, aromanya. Aroma kopi dimanapun selalu bikin perasaan jadi "nyaman" ๐Ÿ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu karena udah kebiasaan Lii..dari ikutan nyeruput kopi di cangkir nenek jadinya keterusan sampe tua..tapi kalo ga biasa jangan di ikutin..karena kalo ada lambung / pencernaan malahan tambah ga keruan rasanya...ini aja udah stop..cuman suka ngiler kalo cium bau kopi yang di sangrai ๐Ÿ˜

      Hapus
    2. Salut dengan Kak Heni!! ๐Ÿ‘๐Ÿป iyaaa, aku paling takut kalau sampai jadi kebiasaan yang candu gitu, dulu seneng banget minum kopi susu gula aren gitu, kalau sekarang udah dikurang-kurangin karena takut candu ๐Ÿ˜‚. Memang aroma kopi tuh bikin ngiler banget! Dulu waktu aku belum suka kopi pun, tiap cium aroma kopi selalu bikin tergiur untuk coba wkwk

      Hapus
    3. Soalnya kalo ga tegas sama diri sendiri takutnya kebablasan Lii...udah harus jaga kesehatan.
      Krena sakit itu mahal..jadi ya udahlah..biar aroma kopi buat aroma terapi aja๐Ÿ˜

      Hapus
  10. aroma kopi is the best. i can feel and smell it while writing this hihihihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naa...sedap kan aroma kopinya sampai tercium kesana๐Ÿ˜€

      Hapus
  11. Dalam dunia yang fana ini sudah tentu ramai peminat kopi tegar atau fanatik....kopi ada khasiat tersendiri untuk dinikmati...selain aroma yang mengasyikkan, rasa pahit dan manis bercampur aduk menyebabkan peminat kopi boleh hilang sebentar dalam dunia yang nyata ..saya suka kopi tetapi bukan obsesi sehingga meminggirkan minuman yang lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya penikmat kopi..tapi itu duluu,itupun bukan fanatik kopi ,hanya memang jadi kebiasaan sedari muda,tak banyak jugak,hanya secangkir perhari,sekarang cukuplah mencium aroma saja

      Hapus
  12. Saya blm bisa minum kopi hitam kak ๐Ÿคฃ. Udh coba beberapa kali, tapi ga bisa enjoy minumnya. Apa harus tiap hari yaa ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ.

    Tapi sukaaaaaa banget Ama aroma kopi di roasting. Ya ampuuun wanginya memang bikin mood naik. ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada pribahasa alah bisa karena biasa hehehe..mungkin karena ga terbiasa mbak..kalo saya karena udh dari jaman SMP jadinya kebiasaan๐Ÿ˜..tapi sekarang udh berhenti total...cukup nyium aroma kopi yg di roasting udh cukuplah ngobatin kangennya๐Ÿ˜€

      Hapus
  13. Patut bersyukur bagi penikmat kopi, yang tidak ngefek pada kesehatan tubuhnya. Selamat pagi, ananda MRENEYOO.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pagi bunda..saya sekarang udah stop kopi bund...hanya cium aroma nya saja๐Ÿ˜€

      Hapus
  14. Terakhir kali saya sangrai kopi di rumah mertua mbk, dan itu tuh kudu sabar banget loh mana asap dari tungku buanyak jadi habis nyangrai kopi sudah pasti badan bau sangit๐Ÿ˜‚ lebih enak lagi kalau sangrainya campur biji coklat.
    Nggak enak banget ya mbk, makan dan minum dibatasi apalagi kalau itu yang kita suka tapi demi kesehatan, tahan-tahan dulu ya mbk.
    Saya bukan pecinta kopi dan jarang banget minum kopi. Palingan kalau pengen nyruput dikit pas bikinin kopi suami dan suami juga jarang di rumah๐Ÿ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah pinter donk nyangrai kopi mbak..๐Ÿ˜€..emang harus telaten dan sabar ya mbak..kalo nggak nanti malahan jadi gosong dan pait...iya mbk sekarang mah udh nahan"makan pedes apalgi ngopi udh ga pernah lagi..

      Hapus
  15. Wah, mbak Heni sejak remaja sudah minum kopi ya. Kalo aku dari setelah menikah.

    Ternyata minum kopi bisa bikin as lambung ya, harus hati-hati nih ngopi.๐Ÿ˜ฑ

    Disini jarang sekali yang sangrai kopi, soalnya tidak ada yang punya kebun kopi. Beli kopi bijian juga sepertinya jarang. Kebanyakan langsung beli kopi sachet mbak.๐Ÿ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh mas Agus nongol lagi..gimana bertapa nya mas..lama banget๐Ÿ˜
      Iya mas Agus..saya udh ngopi dari jaman SMP makanya efeknya bertahun kemudian,di tambah makan pedes juga iya ..lengkap sudah..pokoknya udh ga ngopi lagi..palingan kalo ada yg buat kopi cuman bisa ngeliatin aja wkwkk

      Hapus
    2. Bertapanya lama sampai lumutan ya mbak.๐Ÿ˜‚

      Waduh, aku masih suka ngopi bahkan sehari bisa dua tiga gelas.๐Ÿ˜‚

      Btw, minal aidzin wal Faidzin mohon maaf ya mbak karena banyak salah selama ini dalam ngeblog, baik komentar maupun tulisan.๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ™

      Hapus
  16. Bertapanya sampe jenggotan nyentuh tanah saking lamanya๐Ÿ˜..

    Di kurangin mas Agus ngopinya,sekali aja sehari tapi segentong๐Ÿ˜†...canda dink

    Sama"mas Agus saya juga mohon maaf lahir dan batin๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ™..begitu juga kalau ada salah menulis dan menyinggung teman"blogger semuanya

    BalasHapus
  17. Di beberapa daerah, minum kopi itu sudah jadi bagian dari tradisi, kearifan lokal, dan kebiasaan bagi masyarakat tertentu. Tentu saja kopi yang disesap adalah kopi hitam. Banyak yang mulai minum kopi sejak remaja, seperti mbak heni ini, dan berlanjut hingga dewasa.

    Aku juha suka kopi hitam. Sring menghabiskan babyak waktu bareng teman sambil menyeduh kopi hitam. Aku pun juga menyukai aroma kopi yang sedang disangrai. Aromanya sungguh nikmat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas Vai, minum kopi jadi tradisi bagi beberapa daerah,salah satunya Sumatra , seperti saya yg minum kopi sedari remaja walupun hanya menyeruput kopi nenek,walaupun sekarang sdh berhenti total๐Ÿ˜€
      Kopi sangrai memang harum semerbak yg dapat meningkatkan mood saya hehehe

      Hapus
  18. kalau nyium bau kopi yang disangrai memang wangi, enakk gitu.
    tapi aku sendiri kalau minum kopi yang "pure" perutku kayak ga kuat, jadi masih milih kopi yang custom alias kayak hazelnut campur yang manis-manis macam susu atau caramel, frapucino, yang kopi ala ala cafe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ga terbiasa minum kopi hitam murni memang kadang ga kuat katanya mbk,kebetulan saya udah dari remaja minum kopi,tapi sekarang udh ga lagi, wanginya yg bikin kangen

      Hapus
  19. Saya gak sesering mbak minum kopinya. Saya lebih ke social drinker kalau minum kopi, biasanya pesan kopi kalau ketemu teman atau kolega di cafe. Tapi, kalau aroma kopi saya senang. Semoga besok besok saya ada tetangga juga yang hobi sangrai kopi, biar saya ketularan aromanya. Saking sukanya sama aroma kopi, pewangi kendaraan sering banget pake aroma kopi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Cipu,saya justru sebetulnya jarang banget minum kopi di kafe atau warkop,justru malahan di rumah sendiri yang pastinya, makanya kayak udh mendarah daging kalo minum kopi,lagian satu keluarga besar memang ngopi juga sii

      Iya aroma kopi sangrai itu memang sedep bangeet

      Hapus